Makalah dipresentasikan pada Pertemuan Tahunan ke-73 Perhimpunan Pengasuhan Anak Jepang

"Pengembangan Mickel Art Edisi Anak"

Di sini, isi makalah yang dipresentasikan di Japan Childcare Society ke-73 diposting.

スクリーンショット 2020-09-27 8.42.20.png

Teori Hashiguchi (Perusahaan usaha dari Universitas Shizuoka, Spray Art Exgin Co., Ltd.)

Latar belakang dan tujuan

Anak-anak dirangsang oleh semua jenis lingkungan, termasuk orang-orang dan hal-hal di sekitar mereka. Kemudian, dalam pengalaman seperti itu, saya merasakan berbagai hal dan mendapatkan kesempatan baru untuk "kesadaran". Dengan “kesadaran” sebagai pemicu, anak berpikir sendiri dan mengembangkan sikap dan motivasi untuk mencoba sendiri. Kekuatan itu mengarah pada perolehan kekuatan untuk hidup dan pembentukan kehidupan seseorang.

Pengasuhan anak TK memiliki misi untuk memperoleh kemampuan dan kemandirian anak untuk hidup di masa depan, dan berada dalam posisi untuk secara sistematis mempersiapkan dan menyelenggarakan lingkungan pengasuhan anak berdasarkan situasi dan proses perkembangan setiap anak.

Jadi apa saja cara bagi anak-anak untuk berpikir dan bertindak untuk diri mereka sendiri melalui lingkungan?

Oleh karena itu, penulis (Hashiguchi) mengunjungi taman kanak-kanak untuk mengetahui apa yang dikhawatirkan oleh para guru taman kanak-kanak dan menabrak tembok. Ada berbagai jawaban dari guru taman kanak-kanak, tetapi pendapat yang paling umum adalah "Mengapa Anda tidak melakukannya?" Dan "Apa yang harus saya lakukan dalam kasus seperti itu?" Jumlah anak telah meningkat.

Dari latar belakang di atas, tulisan ini mengambil metode pendekatan anak dari indra visual, dan bertujuan untuk menciptakan seni untuk "menumbuhkan kemampuan anak berpikir sendiri".

Kami juga memilih seni dengan sentuhan realistis sebagai alat pendekatan visual. Pasalnya, guru TK mengatakan, “Alat yang mudah disampaikan berbeda-beda tergantung anak. Saya ingin alat baru selain gambar dan kartu bergambar yang sudah ada seperti ilustrasi cacat.” Karya seni yang akan dihasilkan sebatas sentuhan realistis. .

Metode

Pertama-tama, untuk mengetahui jenis seni apa yang dibutuhkan di lapangan, periode Januari hingga Desember 2019 ditetapkan, dan 802 taman kanak-kanak (802 tanggapan, tingkat tanggapan valid 100%).Kami melakukan pra-kuesioner .

Sampel ditargetkan pada staf taman kanak-kanak, tetapi karena dianggap tidak mungkin bagi semua staf untuk menanggapi karena jadwal mereka yang sibuk, direktur mengambil kuesioner dari guru taman kanak-kanak mana pun dalam survei penahanan kunjungan.

Pertanyaan kuesioner mencakup informasi yang diperlukan untuk membuat karya seni yang dibutuhkan di lapangan, seperti "poin yang Anda rasa sulit di tempat penitipan anak (jawaban gratis)" dan "materi seni yang ingin Anda gunakan (jawaban ganda diperbolehkan)".

Selanjutnya, kami hanya mengumpulkan pra-kuesioner, dan berdasarkan hasil, 450 jenis mata pelajaran seperti gaya hidup, pendidikan diet, acara musiman, keselamatan lalu lintas, pentingnya kehidupan, makhluk, hubungan dengan orang, pekerjaan, dll. Saya membuat seni dari. (Gbr. 1 Contoh karya seni yang dihasilkan)

スクリーンショット 2020-09-27 8.42.32.png

Karya seni yang dibuat digunakan oleh guru taman kanak-kanak di 24 sekolah taman kanak-kanak di mana kami dapat memperoleh izin untuk bekerja sama dengan kuesioner ini. Karena bidang penggunaan berbeda tergantung pada guru taman kanak-kanak, kami menyerahkannya kepada guru taman kanak-kanak di setiap taman kanak-kanak untuk memilih 5 jenis dari 450 jenis setiap bulan dan mendistribusikannya.

Periode penggunaan dan kuesioner ini dilakukan dengan survei penahanan kunjungan, dan tanggapan diperoleh dari 430 guru taman kanak-kanak yang bekerja di salah satu dari 24 pusat penitipan anak. Periode respons dibagi dari Juni hingga Desember 2019. Mengenai isi kuesioner ini, "Target usia menggunakan 5 jenis seni (jawaban ganda diperbolehkan)" "Apa yang secara khusus saya sadari di 5 bidang (kesehatan, hubungan, lingkungan, kata-kata, ekspresi) (jawaban tunggal)" "Children's We meminta mereka untuk melaporkan reaksi (deskripsi gratis) dan kecerdikan guru TK (deskripsi gratis). (Gbr. 2 Contoh pemanfaatan seni)

スクリーンショット 2020-09-27 8.42.37.png

Total tidak termasuk tanggapan bebas adalah total sederhana dari jawaban yang diperoleh dari kuesioner ini. Dari kuesioner yang terkumpul, kuesioner yang tidak hanya menjawab pertanyaan spesifik dimasukkan dalam jumlah respons valid dan tingkat respons valid, dan dihitung sebagai “tidak menjawab”.

 

Hasil

Hasil "Target usia menggunakan 5 jenis seni (jawaban ganda diperbolehkan)" (n = 430, 1422 tanggapan valid, tingkat respons 100% valid) oleh guru taman kanak-kanak adalah "Tabel 1 Target usia menggunakan 5 jenis seni". jalan.

スクリーンショット 2020-09-27 8.42.42.png

Dari hasil ini dapat diketahui bahwa kelas target usia guru PAUD menggunakan seni rupa adalah 82,3% untuk kelas 5 tahun, 82,0% untuk kelas anak 3 tahun dengan selisih kecil, dan 76,7% untuk kelas anak usia 4 tahun.

Selanjutnya, dari "Apa yang diketahui guru TK di 5 bidang (kesehatan, hubungan, lingkungan, kata-kata, ekspresi) (jawaban tunggal)" (n = 430, respons valid 361, tingkat respons valid 84,0%), lingkungan yang paling jawaban umum adalah 60,1% dan 23,0% untuk kesehatan, diikuti oleh 1,1% untuk kata-kata dan 1,4% untuk ekspresi. (Lihat "Apa yang saya sangat sadari di area Tabel 25")

スクリーンショット 2020-09-27 8.42.47.png

Sebagai hasil ketiga, saya akan memberikan contoh lingkungan tentang reaksi anak-anak saat menggunakan seni.

 

Kasus 1

[Seni digunakan]

Seni dengan katak dan udang karang di sawah

 

[Tujuan guru taman kanak-kanak menggunakan seni ini]

Saya harap Anda akan tertarik pada hewan dan tumbuhan dengan melihat gambar dan memiliki kesempatan untuk bertanya-tanya.

[Reaksi anak-anak]

Saya bertanya-tanya "apa ini?" Dan mampu menyampaikan pikiran saya kepada pihak lain.

 

[Kesan guru taman kanak-kanak menggunakan seni]

Saya dapat menemukan apa yang ditanyakan anak-anak dan mendorong mereka untuk mengeksplorasi sendiri.

Kasus 2

[Seni digunakan]

Seni di mana larva yang diletakkan dari telur meranggas dan menjadi jangkrik

 

[Tujuan guru taman kanak-kanak menggunakan seni ini]

Tertarik pada proses pertumbuhan makhluk hidup.

 

[Reaksi anak-anak]

Apa yang akan terjadi kali ini? Ada banyak anak yang berpikir. Saya senang melihat buku bergambar dan memikirkannya.

 

[Kesan guru taman kanak-kanak menggunakan seni]

Anak-anak langsung memperhatikan dengan menempelkannya di tempat mereka selalu meletakkannya, tetapi mungkin menyenangkan untuk meletakkannya di tempat yang berbeda, jadi saya akan mencobanya bulan depan.

Pertimbangan / Kesimpulan

Dari hasil penelitian, karena sebagian besar mata pelajaran yang memanfaatkan seni rupa berasal dari kelas 3 tahun sampai kelas 5 tahun, maka guru PAUD yang terutama dituntut untuk mendukung tumbuh kembang anak yang sehat sampai usia dini, namun ketika itu datang ke kelas 3 tahun ke atas Anak-anak dituntut untuk berpikir, berekspresi dan bertindak sendiri, dan guru TK harus mengawasi dan berperan dalam pendampingan mereka. Khususnya dalam persiapan memasuki sekolah dasar, proses kesehatan fisik dan mental anak perlu diperhatikan dan terkadang mendampingi mereka. Diperkirakan bahwa alat dengan berbagai macam seni digunakan kali ini sebagai alat untuk mendorong pertumbuhannya.

Selain itu, dari rasio yang disadari oleh guru TK di kelima bidang tersebut, dapat dikatakan bahwa guru TK sangat mementingkan penciptaan lingkungan yang sadar akan “lingkungan” dan “kesehatan” melalui seni. Sangat mungkin bahwa ada banyak permintaan untuk seni yang berhubungan dengan "kesehatan" karena tindakan melawan penyakit menular sangat diperlukan dalam kehidupan kelompok. Karena "lingkungan" memiliki berbagai aspek seperti lingkungan alam dan lingkungan hidup, maka perlu diteliti lebih lanjut lingkungan seperti apa yang dibutuhkan di masa depan.

Dalam kasus reaksi anak, seni dapat memainkan peran berikut.

 

1. 1. Menciptakan lingkungan untuk memposting seni

Dalam penelitian ini, seni sering memanfaatkan dinding taman. Dengan menempelkan seni di dinding, anak secara alami masuk ke bidang penglihatan, dan itu menjadi kesempatan untuk berpikir sendiri dengan melihat dan membayangkannya sendiri.

 

2. Metode posting yang tidak mengatakan jawabannya

Guru pembibitan tidak memposting proses pertumbuhan makhluk sekaligus, tetapi mempostingnya dengan mengubah seni setiap minggu. Dengan tidak menunjukkan jawabannya, anak termotivasi untuk melihat ke atas dan berpikir dalam buku bergambar. Selain itu, terlihat bahwa pemikiran dan imajinasi diperdalam dengan mengetahui dunia yang tidak dapat dilihat secara normal.

Berdasarkan hal tersebut, dalam rangka mengembangkan kemampuan anak untuk berpikir sendiri, pemilihan tema sesuai dengan tumbuh kembang anak, minat visual melalui seni, cara memposting seni, waktu mengganti seni, “Mengapa menurut Anda?” dapat Dapat dikatakan bahwa penting bagi guru taman kanak-kanak untuk bekerja dengan benar. Dengan bantuan dan pengawasan guru TK, anak termotivasi untuk belajar secara mendalam dengan berpikir sendiri, berdiskusi dengan teman, dan mencari di buku bergambar.

Dan ada suara di lapangan bahwa "Saya dapat mengetahui apa yang diminati anak" oleh seni yang dihasilkan dalam artikel ini. Dari sini diduga menjadi salah satu sarana bagi guru TK untuk mengetahui tentang anak-anak, dan dengan melihat seni dan mengekspresikan pikiran mereka, membantu menciptakan kesempatan untuk mendorong spontanitas dan pemikiran.

Ke depan, perlu untuk terus mempertimbangkan kasus-kasus bagaimana jangkauan pengasuhan anak telah diperluas dengan meningkatkan berbagai tema dan terus memanfaatkan seni.

Klik di sini untuk mengunduh makalah